Selasa, 18 Februari 2014

Aku takkan kecewa...


Senamanlah dengan teknik dan kaedah
yang betul seperti saya
"Kenapa lah tak turun-turun.."

Keluh Farhana sendirian. Penimbang berat yang dibeli sejak 10 tahun yang lalu ditendang laju ke bawah katil dengan kaki kanan. Tak pernah rasanya dia begitu biadap kepada penimbang beratnya. Tetapi kali ini jelas dia begitu kecewa.  Dia menggaru-garu kepala yang tak berapa gatal sambil duduk merehatkan diri.

"Dua hari lepas turun, hari ni naik balik ke berat asal".

Farhana mengeluh lagi. Dari buncu katil yang sedikit tenggelam itu, dia melepar wajah masam ke dalam cermin yang memandangnya. Dari wajah, perlahan-lahan Farhana membawa renungannya ke seluruh susuk tubuh meneliti lemak yang menempel di bahu, lengan, pinggang, pinggul paha dan perut. Tiba-tiba bola matanya dipaku dengan satu suara.

"Woi! don't give up, you can do it baby"

kata Farhana yang berada didalam cermin itu.

"Penatlah..."

balas Farhana.

"Penat?, kalau tak nak...".

"Ya! aku tahulah, kau nak cakap matikan. Masalahnya cukup ke amalan aku?"

Balas Farhana kepada Farhana yang berada di dalam cermin hiasnya.

"Tahupun, kau tiada pilihan. Kalau teringin nak pakai baju yang bergantung tu.. just do it, but must in proper technique" 

Perhatian Farhana terus ditarik ke baju-baju yang bergantungan di sisi kanan cermin hias itu. Seluruh perasaan kecewanya tiba-tiba lenyap ditimbus dengan sebuah harapan baharu yang menggunung. Warna-warna terang dari baju kebaya itu seperti menyimpan cerita siapa Farhana 10 tahun dahulu.

"ok.. just do it.."

bisik Farhana sambil menggenggam erat tanganya.













Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...