Ahad, 27 Julai 2014

1 Syawal Yang Ku benci

1 Syawal, adalah hari paling ku benci. Takbir-takbir yang berkumandang membuat hatiku bertambah sayu, betapa saat perpisaan itu terlalu hampir. Sejak 20 ramadan lagi hatiku telah berdetik.  Walaupun jauh disudut hatiku cuba menafikan, namun aku harus akui, saat ini pasti lebih mengecewakan. Tatkala Allah menjanjikan pahala 1000 bulan, saudaraku hilang entah kemana? Tatkala Allah menjanjikan awalnya rahmah, tengahnya pengampunan dosa dan akhirnya pelepasan dari api neraka, saudaruku lebih rela bergelak tawa di kedai mamak, lebih rela menonton perlawanan Piala Dunia dan lebih rela melayari FB.  Jika tawaran Allah ditolak mentah-mentah, apalah pula aku, sekadar sebuah surau buruk yang usang.  Oh... aku kecewa.


Namun aku bahagia, kerana subuh ini masih ada tuan imam, tuan bilal dan sebahagian warga tua yang sudi menggembirakanku. Walaupun bertongkat,  tapak tangan dan kaki yang lemah itu sungguh ikhlas mendakapku. Aku bahagia. Kalimah tauhid, tasbih, tahmid yang diucap mereka benar-benar suci menyerap ke dalam urat-urat persendianku yang lemah. Di balik mimbar, aku berjanji nanti dihadapan Allah akulah yang pertama menjadi saksi kepada keikhlasan mereka.

"Ya Allah rahmatilah aku, rahmatilah orang-orang yang sentiasa rindu memijakkan kaki kedadaku. Sesungguhnya engkau Maha pengampun lagi Maha penyayang dan Engkau wahai Allah, tidak pernah memungkiri janji!"

AnaSufi

Nota : "Tatkala Allah menjanjikan awalnya rahmah, tengahnya pengampunan dosa dan akhirnya pelepasan dari api neraka" adalah sekadar ayat. Namun ia adalah hadis mungkar yang saya rujuk dari https://www.facebook.com/DrMAZA/posts/10150337673307990 . Pada 28.7.2014 (1 Syawal)

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...